Lazada Singapura PHK Ratusan Pegawai, Pesangon Lebih Rendah dari Shopee dan Grab

lazada-singapura-phk-ratusan-pegawai-pesangon-lebih-rendah-dari-shopee-dan-grab

Ilustrasi. Lazada dilaporkan telah melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) di Singapura. (Sumber: grid.id)

Penulis : Dina Karina | Editor : Vyara Lestari

SINGAPURA, KOMPAS.TV – Lazada dilaporkan telah melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) di Singapura. Lazada Singapura adalah kantor pusat untuk perwakilan Asia Tenggara. 

Seperti dilansir dari Channel News Asia (CNA), Kamis (4/1/2024), PHK yang dilakukan perusahaan telah membuat karyawan syok hingga menangis. Pasalnya, PHK dilakukan secara tiba-tiba usai karyawan baru kembali dari liburan akhir tahun. 

Bahkan, banyak pegawai yang kembali dari liburan mereka karena diundang rapat dan baru diberitahukan bahwa mereka kena PHK. 

Seorang karyawan Lazada Singapura yang menjadi narasumber CNA menyampaikan, sejauh ini PHK dilakukan terhadap lebih dari 100 karyawan. 

“Ketika para pekerja Lazada kembali ke kantor pada tahun baru, mereka dapat merasakan ada yang tidak beres karena semua ruang pertemuan telah dipesan, dengan slot yang saling berurutan,” kata pegawai yang tak mau disebutkan namanya itu. 

Baca Juga: Setelah PHK 200 Karyawan, Startup Bimbel Online Zenius Umumkan Tutup

Beberapa mendapat undangan pertemuan pada malam sebelumnya, atau hanya beberapa jam sebelum sesi yang menakutkan di mana mereka diberitahu bahwa mereka telah kehilangan pekerjaan. Beberapa karyawan harus membatalkan cuti mereka untuk kembali menghadiri pertemuan mendadak,” lanjutnya. 

Pemberitahuan PHK ini dimulai sejak Rabu (3/1). Para pegawai Lazada menyebut PHK ini sebagai hal yang tidak adil, tidak jelas, dan membingungkan. Rekan-rekan kerja mereka yang belum kena PHK juga tetap cemas karena menilai perusahaan kurang transparan soal PHK. 

Pengurangan pegawai dilakukan di seluruh departemen perusahaan. Beberapa departemen telah mengurangi sebagian besar tenaga kerja mereka.

Bahkan, ada satu departemen yang tadinya punya pegawai sekitar 20 hingga 30 orang, kini tinggal menjadi empat atau lima karyawan yang tersisa. 

Juru Bicara Lazada mengatakan, perusahaan sedang membuat penyesuaian proaktif untuk mentransformasikan tenaga kerja agar operasional bisnis Lazada lebih gesit dan efisien guna memenuhi kebutuhan bisnis masa depan.

Baca Juga: TikTok dan GoTo Resmi Bekerja Sama, Begini Sistem Pembayaran Jual-Beli di TikTok Shop

“Selama beberapa tahun terakhir, Lazada terus berkembang untuk memastikan kami mempertahankan model pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan,” ujar juru bicara tersebut.

“Transformasi ini mengharuskan kami menilai kembali kebutuhan tenaga kerja dan struktur operasional kami untuk memastikan Lazada berada pada posisi yang lebih baik dalam mempersiapkan masa depan bisnis dan sumber daya manusia kami,” tambahnya. 

Seorang karyawan memperkirakan perusahaan memiliki sekitar 8.000 hingga 10.000 anggota staf di Singapura, termasuk tim logistik. 

Pada 2023, Lazada juga https://buerinas.com/ melakukan pemecatan terhadap sejumlah pegawainya. Namun biasanya hanya beberapa orang atau departemen tertentu yang terkena dampaknya. 

Saat ini, staf di seluruh bagian perusahaan dan di semua tingkatan terkena dampaknya. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*