Kronologi Saleh Arouri, Kepala Operasi Hamas di Tepi Barat yang Tewas dalam Ledakan Beirut

kronologi-saleh-arouri-kepala-operasi-hamas-di-tepi-barat-yang-tewas-dalam-ledakan-beirut

Sebuah ledakan di Beirut pada Selasa (2/1/2024) menewaskan Saleh Arouri, seorang pejabat senior kelompok militan Palestina Hamas, dan tiga orang lainnya. (Sumber: AP Photo)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Gading Persada

BEIRUT, KOMPAS TV – Sebuah ledakan di Beirut pada Selasa (2/1/2024) menewaskan Saleh Arouri, seorang pejabat senior kelompok militan Palestina Hamas, dan tiga orang lainnya, kata pejabat Hamas dan kelompok Lebanon, Hezbollah.

Mereka menuduh Israel sebagai pelakunya.

Lembaga Berita Nasional Lebanon menyebutkan, ledakan tersebut menewaskan empat orang dan dilakukan oleh pesawat tanpa awak Israel. Pejabat Israel menolak berkomentar.

Menurut laporan media Lebanon, drone Israel menyerang kantor Hamas di Mecherfeh, Beirut selatan, menewaskan setidaknya empat orang termasuk Arouri. Sebuah mobil yang terparkir di area tersebut terlihat terbakar.

Belum ada komentar dari otoritas Lebanon atau Hamas terkait serangan ini.

Tegangnya situasi di sepanjang perbatasan antara Lebanon dan Israel terjadi di tengah pertukaran tembakan yang terjadi sesekali antara pasukan Israel dan Hezbollah, dalam bentrokan paling mematikan sejak kedua belah pihak terlibat perang penuh skala pada tahun 2006.

Jika Israel bertanggung jawab atas serangan ini, itu bisa menjadi eskalasi besar dalam konflik Timur Tengah. Pemimpin Hezbollah, Sayyed Hassan Nasrallah, telah bersumpah untuk membalas setiap penargetan Israel terhadap pejabat Palestina di Lebanon.

Baca Juga: Netanyahu Tegaskan Tidak Akan Mundur dari Posisi PM, Ingin Terus Berkuasa hingga Setelah Hamas Kalah

Sebuah ledakan di Beirut pada hari Selasa (2/1/2024) menewaskan Saleh Arouri, seorang pejabat senior kelompok militan Palestina Hamas. Mereka menuduh Israel sebagai pelakunya. (Sumber: AP Photo)

Pejabat Hamas, Bassem Naim, mengkonfirmasi kepada Associated Press bahwa Arouri tewas dalam ledakan. Seorang pejabat Hezbollah yang berbicara dengan syarat anonimitas sesuai peraturan juga mengatakan Arouri tewas.

Arouri, salah satu pendiri sayap militer Hamas, memimpin keberadaan kelompok itu di Tepi Barat. Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, telah mengancam untuk membunuhnya bahkan sebelum perang antara Hamas dan Israel dimulai pada 7 Oktober.

Ledakan itu mengguncang Musharafieh, salah satu pinggiran selatan ibu kota Lebanon, yang merupakan benteng kelompok militan Hezbollah, sekutu Hamas. Ledakan menyebabkan kebakaran di Jalan Hadi Nasrallah di selatan Beirut.

Kejadian tersebut terjadi selama lebih dari dua bulan pertukaran tembakan sengit antara pasukan Israel dan anggota Hezbollah di sepanjang perbatasan selatan Lebanon.

Sejak pertempuran dimulai pada 8 Oktober, pertempuran itu terpusat beberapa mil (kilometer) dari perbatasan, tetapi dalam beberapa kesempatan, angkatan udara Israel menghantam sasaran Hezbollah lebih dalam di Lebanon.

Sebelumnya dalam hari itu, https://merujaksore.com Hezbollah mengatakan para pejuangnya melancarkan serangkaian serangan di sepanjang perbatasan Lebanon-Israel menargetkan pos militer Israel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*